Selasa, 02 Oktober 2012

Hariraya

Hidangan yang selalu tersedia ketika lebaran yaitu ketupat dan lepet beserta lauk pauknya..dirumah kami lepet pun dijumpai hanya ketika lebaran idul fitri, ketika idul adha ibuku jarang menyajikannya karena berbagai alasan terutama proses pembuatannya sangat panjang.
lagi-lagi saya selalu beruntung karena ibu bisa membuat lepet, bahkan para wanita sekarang banyak yang tidak bisa membuat lepet, tak heran ketika  mendekati lebaran tibabanyak yang sengaja minta dibuatkan sama ibunya. makanya dari dulu saya selalu belajar membuat lepet, biar suatu hari saya tidak perlu merepotkan ibu. 
daun kelapa yang selesai di bentuk untuk proses pengisian ketan..untuk membentuk daun kelapa menjadi seperti ini harus hati-hati karena harus membuang sebagian lidi tengahnya.
ini dia lepet yang masih panas, buatan saya dan ibuku, tapi saya hanya membantu sedikit maklum masih belajar..bentuknya gede-gede, makan satu aja langsung kenyang. suapaya ketannya tidak keluar dan hasilnya bagus maka lepet tersebut diikat dengan daun jeluteuk (bhs tua tunu) bahasa indonya saya kagak ngerti hoho
bentuk lepet 
lepet akan lebih maknyus apabila disantap dengan ayam masak rendang..hemm jadi laper deh..tapi g pake lauk tetep enak karena ketan dimasak menggunakan santan..lemak kelapanya sangat terasa sekali
lepet yang diluar bangka sama g ya rasanya???
saya belom pernah makan lepet selain yang asli bangka..



2 komentar:

ettyzweisibungsu mengatakan...

bang, itu lemper kalo di Jawa.. kan sama-sama terbuat dari ketan.. lemper emang enak, aku sukaaaaaaaa...

Yanielieanfa mengatakan...

gtu to..setauq lemper dijawa bungkus daun pisang n ada isi didalmnya...
klo lepet kagak ada...